Mengapa Premier League Tim sehingga dominan di Eropa?

Pagi ini, sementara mengarungi asupan harian saya berita dan olahraga, saya datang di sebuah artikel menarik. Ini bagian berita tertentu, ditemukan di halaman sepak bola BBC, mengangkat pertanyaan yang saya sendiri telah meminta untuk beberapa waktu, dan sampai sekarang, dengan beberapa kesimpulan.

Pertanyaannya adalah dasarnya sangat sederhana; mengapa klub Premier League menjadi begitu dominan, atau sebagai wartawan ini mengatakan, bagaimana harus mereka berhasil berhasil ‘menaklukkan’ Eropa?

Pertanyaan ini tidak pernah begitu  skor bola  . Tahun ini adalah tahun pertama ketika Liga Premier besar ’empat besar’ telah semua berhasil menemukan tempat-tempat di perempat final Liga Champions. Keberhasilan Inggris di Liga Champions tidak selalu datang begitu mudah. Memang, sejak tahun 1955, dan kompetisi Liga Champions pertama, jumlah tim Inggris yang telah memenangkan trofi didambakan hanya mencapai sepuluh, menempatkan klub Inggris di tempat ketiga, di belakang Italia dan Spanyol. Bahkan, Real Madrid telah memenangkan trofi hanya satu kali kurang dari semua tim Inggris disatukan.

Mengapa kemudian klub Inggris sekarang menikmati lebih sukses? Tentu saja banyak yang akan berpendapat itu hasil dari masuknya besar pemain asing sejak pertengahan 1990-an. sepakbola Inggris selalu ditandai dengan grit nya, agresi dan bermain tempo tinggi. Apa yang memiliki kekurangan namun, dan apa yang pemain asing tampak membawa ke meja, adalah bakat baru dan menarik untuk permainan, baik dari segi skill individu dan wawasan taktis Eropa.

Ya, pemain merupakan bagian dari jawabannya, tapi Klub Italia dan Spanyol besar memiliki uang untuk dibelanjakan pada pemain besar juga. Secara pribadi meskipun, saya pikir itu adalah hasil dari fenomena yang jauh lebih besar; fenomena bahwa pertanyaan-pertanyaan tidak hanya kualitas pemain, atau kemampuan mereka di lapangan, tetapi struktur yang unik dari manajemen, kepemilikan dan keuangan bahwa klub-klub besar Inggris mempertahankan. Seperti Dessailly komentar di artikel tersebut:

“Anda dapat melihat potensi besar dan kepentingan pemilik asing yang ingin membangun diri di Inggris dengan klub sepak bola. Di Italia itu berbeda, Anda tidak dapat membeli AC Milan atau banyak dari klub-klub lain karena mereka tidak di pasar. Namun fakta bahwa mereka tersedia di Inggris memotivasi orang-orang ini.”

Kita semua tahu bahwa Liga Premier adalah turnamen olahraga yang paling banyak ditonton di dunia. Menariknya, pencarian traffic internet menunjukkan bahwa situs resmi Manchester United hanya mendapat 9% dari itu pengunjung dari Inggris, dengan Singapura dan Malaysia mendominasi itu tampilan halaman! Mungkin untuk itu, sedih karena mungkin, cara Liga Premier telah dikelola, sebagai lebih dari sebuah merek dari kompetisi, sebagai lebih dari sebuah bisnis daripada kompetisi olahraga yang benar dan murni, telah menjadi faktor penentu dari keberhasilan itu, bukan hanya sebagai turnamen sepak bola, tetapi sebagai fenomena olahraga di seluruh dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.