Masalah Perjudian Situs Ayam Yang Mempengaruhi Ekonomi Lokal

Para pemimpin politik menyetujui perkembangan perjudian dengan harapan menghasilkan pendapatan yang mereka butuhkan tanpa mempengaruhi pemilih mereka. Para pemimpin politik sadar bahwa sejumlah besar orang sudah memiliki masalah perjudian dan lebih banyak orang yang lebih mungkin mengembangkan kecanduan. Sangat disayangkan, tetapi para pemimpin yang sama menolak untuk berbuat apa-apa, karena peningkatan pendapatan dari perusahaan perjudian telah membantu mendanai banyak program yang dibutuhkan negara.

Para pemimpin politik melihat ke jangka pendek karena mereka terus-menerus diuji untuk melihat apa yang dapat mereka lakukan untuk pemilih mereka. Para pemimpin ini tidak dipilih seumur hidup dan biasanya menjabat selama dua tahun kecuali dipilih kembali. Begitu mereka siap untuk dipilih kembali, mereka memberi tahu pemilih bahwa inilah yang mereka capai selama masa jabatan mereka. Sayang sekali, tetapi perusahaan perjudian ini perlahan-lahan menguras ekonomi. Pada saat semua dampak negatifnya terasa, entah pemimpin politik sudah tidak lagi menjabat, siap untuk dipilih kembali dengan segala janji baru, atau sudah ditemukan sumber pendapatan lain. Permainan situs ayam politik ini berlanjut sampai cukup banyak orang menekan pemimpin mereka. Masalah perjudian adalah kecanduan diam-diam dan sangat sedikit orang yang mau mengakui bahwa mereka memiliki kecanduan judi kompulsif, kehilangan semua uang mereka untuk berjudi, mencuri dari majikan mereka sehingga mereka bisa berjudi atau malu untuk memberi tahu orang yang mereka cintai bahwa mereka memiliki kecanduan judi. masalah. Sekali lagi, pemimpin politik menang dan pemilih mereka serta ekonomi lokal kalah.

Orang-orang berjudi secara berlebihan. Bisnis perjudian tidak akan bisa tumbuh secepat orang tidak kehilangan uang mereka. Orang-orang yang sama ini mengurangi pengeluaran di mal lokal mereka, untuk hiburan pribadi seperti film, dan mengurangi pengeluaran untuk kebutuhan pokok sehari-hari. Saya bertemu dengan seorang ibu yang berhenti membeli susu. Dia pikir dia bisa menghemat dua puluh dolar sebulan dan ini akan memberinya lebih banyak sumber daya untuk berjudi. Sekarang dia berhenti, dia tidak percaya dia bisa melakukan hal seperti ini pada keluarganya.

Perusahaan perjudian menciptakan sebuah kerajaan. Mereka membuka toko suvenir, gedung konser untuk hiburan, pompa bensin, dan restoran unik di kompleks hiburan mereka. Mereka memberi setiap pelanggan kartu pelacakan yang memberi mereka poin yang hanya berlaku di kompleks perjudian mereka saat mereka berjudi. Mereka kemudian menggunakan poin ini untuk membeli makanan, hiburan, hotel, dan/atau hadiah. Liburan lalu, sejumlah besar orang menabung beberapa poin mereka untuk membeli hadiah keluarga. Sekali lagi perusahaan game menang dan bisnis lokal serta pusat perbelanjaan kalah.

Tidak semua orang memiliki kecanduan judi, tetapi sebagian besar orang menikmati perjudian rekreasi. Ini memalukan, tetapi bahkan penjudi biasa berjudi lebih dari yang mereka harapkan. Penjudi kasual ini juga harus mengambil jalan pintas untuk waktu yang singkat. Mereka tidak diperbolehkan pergi ke restoran lokal mereka karena mereka bisa makan gratis di perusahaan judi. Dalam semua situasi ini, ekonomi lokal menderita. Orang yang tinggal dalam jarak lima puluh mil dari tempat perjudian lebih mungkin terkena dampak negatif.

Sudah waktunya untuk menemukan solusi untuk epidemi yang berkembang ini. Para pemimpin politik harus bergabung dan menghentikan penculikan rakyat. Baru-baru ini, ada sejumlah besar iklan yang berhubungan dengan kecanduan judi. Semua orang memuji upaya pertama untuk mengatasi kecanduan judi ini. Sayangnya, tampaknya para pemimpin sudah terlambat. Satu hektar tanah yang terbakar tidak bisa dibedakan dengan secangkir air.

Satu-satunya solusi untuk menghentikan masalah perjudian adalah dengan mengatur tempat perjudian dan/atau mempertimbangkan untuk menutupnya sampai solusi ditemukan. Apa pun arah yang dipilih para pemimpin politik, mereka perlu meningkatkan kecepatan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.